Inovasi Perentas Perubahan Lingkungan

Lingkungan hadir sebagai sebuah tempat yang dihuni suatu makhluk hidup. Lingkungan berperan layaknya sebuah wadah terjadinya hubungan antar makhluk hidup. Mulai dari tumbuhan, hewan, hingga manusia, mereka saling berinteraksi dalam sebuah lingkungan tersebut. Jika dilihat dari tingkat kecerdasannya, maka sudah pastilah manusia merupakan makhluk yang tingkat kecerdasannya diatas hewan maupun tumbuhan. Maka tidak heran, jika manusia merupakan makhluk yang sangat berpengaruh terhadap lingkungan. Baik pengaruh dalam bentuk perubahan maupun interaksi didalamnya.

Manusia makhluk yang dibekali akal serta fikiran menjadi penuh akan ide cerdas dan inovatif. Jika dilihat dari sejarah perkembangan peradaban manusia, jelaslah bahwa inovasi selalu datang tiada henti. Perkembangan-perkembangan yang telah dilakukan dari dulu hingga sekarang nafasnya tetap dihembuskan oleh para ilmuan kepada generasi-generasi selanjutnya. Sehingga generasi-generasi akan mendapatkan ilmu untuk terus berkembang dan mengembangkan inovasi untuk kemaslahatan umat manusia.

Ibarat pisau bermata dua, perkembangan inovasi yang kian maju ternyata juga berimbas kepada lingkungan. Suka tidak suka, akhirnya lingkungan menerima beban berat ini. Terkadang manusia belum sampai mempertimbangkan aspek lingkungan saat membuat sebuah inovasi. Karena orientasi menemukan sebuah penemuan menjadi yang terpenting. Sebut saja penemuan wadah yang terbuat dari bahan plastik. Wadah berbahan plastik sekarang menjadi masalah yang luar biasa hebat. Dengan keunggulan awet digunakan, kini plastik menjadi musuh bagi tanah. Mengikis kesuburan tanah dan mulai mengaburkan keindahan lingkungan.

Mahasiswa sebagai kaum pembelajar, yang dianggap sebagai ilmuan muda dan kaum intelek, sudah selayaknya ikut terjun membangun peradaban manusia melalui penemuan-penemuannya. Namun menjadi “PR” mahasiswa untuk tidak hanya berfikir sebagai penemu inovasi saja tapi juga berfikir sebagai inovator yang peduli lingkungan. Penemuan-penemuan kedepannya haruslah sudah mempertimbangkan dampaknya bagi lingkungan. Jadi kentungan dari penemuan tidak hanya dirasakan oleh manusia saja, namun juga untuk semua makhluk hidup. Karena menjadi penerima residu dan dampak bukan pilihan yang tepat untuk lingkungan kita.

                                                                                                                                                                   Purwanto

                                                                                                                                                                   Teknik Sipil 2012,

                                                                                                                                                                   Anggota SIM UNS

Be Sociable, Share!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *